>

Proses Fermentasi Silase Untuk Pakan Ternak

Proses Fermentasi Silase Untuk Pakan Ternak
Proses Fermentasi Silase Untuk Pakan Ternak - Pakan merupakan faktor yang sangat penting dalam usaha peternakan, kebutuhan pakan ternak ruminansia harus selalu tersedia untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan dan perkembangannya.
Proses Fermentasi Silase

Ternak ruminansia yang mengalami kekurangan bahan pakan hijauan akan terhambat proses pertumbuhannya, bahkan bila dibiarkan berkelanjutan bisa mengalami kematian.  

Kekurangan bahan pakan hijauan pada musim kemarau yang panjang juga berdampak kepada peternak  yang harus kesusahan mencari rumput. 

Salah satu usaha untuk mengatasi kekurangan bahan pakan hijauan pada musim kemarau tersebut  adalah dengan melakukan pengawetan bahan pakan hijauan dalam bentuk silase.

Pembuatan silase sudah dikenal lama sekali dan berkembang pesat di negara yang beriklim subtropis. Prinsip pembuatan silase adalah fermentasi hijauan oleh mikroba yang banyak menghasilkan asam  laktat.

Media fermentasi dalam pembuatan silase merupakan starter penentu cepat lambatnya proses fermentasi. Semakin cepat proses fermentasi maka semakin cepat pula silase dihasilkan.

Selain pertimbangan tersebut, bahan yang digunakan dalam pembuatan silase harus disukai ternak, terutama yang mengandung banyak karbohidratnya, seperti rumput, shorgum, jagung, biji-bijian kecil,  tanaman tebu, tongkol gandum, tongkol jagung, pucuk tebu, batang nanas, dan jerami  padi.

Proses fermentasi silase bertujuan untuk memaksimumkan pengawetan kandungan nutrisi yang terdapat pada hijauan atau bahan pakan ternak lainnya sehingga silase yang terbentuk dapat disimpan untuk jangka waktu yang lama tanpa banyak mengurangi kandungan nutrisi dari bahan bakunya. 

Silase tersebut dapat diberikan sebagai pakan bagi ternak khususnya untuk mengatasi kesulitan dalam mendapatkan pakan hijauan pada musim kemarau. 

Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan silase adalah memahami prinsip teknik pembuatan silase sehingga diperoleh silase dengan kualitas yang  baik, berikut beberapa prinsip pembuatan silase.

Waktu Panen

Waktu panen hijauan yang tepat adalah ketika kandungan karbohidrat terlarut dalam hijauan tersebut tinggi. Hijauan yang masih muda pada umumnya mengandung karbohidrat terlarut yang cukup tinggi sehingga mudah difermentasikan.

Pelayuan

Pada prinsipnya, semua hijauan yang berkadar air tinggi harus dilayukai terlebih dahulu agar mencapai kadar air yang berkisar antara 60-70%.

Pemotongan

Hijauan yang telah dilayukan perlu dipotong kecil-kecil sekitar 3-5 cm agar mudah dipadatkan untuk mencapai kondisi anaerob.

Pemadatan

Hijauan yang sudah dipotong kecil-kecil harus segera dimasukkan ke dalam silo agar tidak banyak   nutrisi yang hilang karena penguapan. 

Selanjutnya dilakukan pemadatan agar tercapai suasana anaerob dan dilakukan penutupan silo serapat mungkin agar tidak terjadi kebocoran silo dan tercapai suasana yang anaerob.
Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 Response to "Proses Fermentasi Silase Untuk Pakan Ternak"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel