>

Budidaya Tanaman Hias Anthurium Hookeri, Peluang Usaha yang Menggiurkan

Budidaya Tanaman Hias Anthurium Hookeri, Peluang Usaha yang Menggiurkan
Budidaya Tanaman Hias Anthurium Hookeri, Peluang Usaha yang Menggiurkan - Budidaya tanaman hias memiliki peluang usaha yang cukup menggiurkan karena hanya dengan modal keterampilan, ketelatenan, dan ketekunan akan menghasilkan laba yang besar dari tanaman hias yang kita jual. 
Budidaya Tanaman Hias Anthurium Hookeri, Peluang Usaha yang Menggiurkan

Salah satu jenis tanaman hias yang memiliki prospek yang baik untuk dikembangkan adalah anthurium. Anthurium bukan nama asing bagi pecinta tanaman hias di Indonesia. 

Ada 2 jenis anthurium yang selama ini dikenal yakni anthurium bunga dan anthurium daun. Jenis anthurium bunga mungkin lebih populer karena bunga-bunganya yang berbentuk hati memiliki warna bervarisi dari merah menyala hingga oranye. 

Anthurium hookeri, merupakan salah satu jenis anthurium yang menempati kelas kedua setelah jenis Anthurium jenmanii

Bicara soal beragamnya varian yang ada, Anthurium hookeri boleh dibilang merajai dari jenis Anthurium yang lain. 

Tanaman Anthurium hookeri umumnya cocok dijadikan tanaman hias dalam pot, baik di luar ruangan yang teduh maupun tanaman dalam ruangan (indoor). 

Untuk cara penanaman yang benar pada tanaman anthurium dilakukan dengan mengisi pot dengan media tumbuh yang telah dipersiapkan terlebih dahulu. Sebagian media dimasukkan ke dalam pot terlebih dahulu baru kemudian bibit tanaman. 

Cara penanaman dapat dilakukan dengan cara memeriksa dasar pot, pot harus berlubang untuk membuang kelebihan air dan sebagai pengatur tata udara medium, kemudian masukkan potongan sterofoam setinggi ¼ tinggi pot.

Setelah itu, masukkan media tumbuh ke dalam pot hingga mencapai setengah bagian pot. Untuk menanam bibit tanaman ke dalam pot yang telah terisi media, tanaman ditanam tepat di tengah pot agar pertumbuhannya baik. Selanjutnya, masukkan media tanam ke dalam pot hingga cukup penuh.

Tanaman hias Anthurium itu sendiri dapat diperbanyak secara generatif dan vegetatif. Perbanyakan secara generatif dengan menggunakan biji. Biji anthurium berbentuk bulat telur, terbalik dihasilkan melalui proses penyerbukan alam atau buatan. 

Sedangkan untuk perbanyakan vegetatif dapat menggunakan organ tunas (anakan) dan stek batang. Keuntungan perbanyakan secara vegetatif adalah keturunan (generasi) tanaman mempunyai sifat-sifat seperti indukannya dan cepat mendapatkan tanaman berukuran besar atau menghasilkan bunga.

Perbanyakan Generatif

Perbanyakan secara generatif dilakukan menggunakan biji. Keunggulan teknik ini antara lain dapat menghasilkan tanaman dalam jumlah banyak dan tidak merusak tanaman induk. 

Teknik ini memungkinkan untuk memperoleh tanaman yang lebih bervariasi karena sifat keturunan bisa berbeda dengan induknya. Perbanyakan generatif dapat dilakukan dengan cara:

Teknik Persilangan

Bunga Anthurium berbentuk tongkol, bunga jantan dan betina terletak dalam satu tongkol. Bunga betina masak ditandai dengan keluarnya lendir, sedangkan bunga jantan masak ditandai dengan keluarnya benang sari berwarna kekuningan di sepanjang tongkol. 

Untuk mendapatkan hasil silangan yang berkualitas bagus kita harus mempertimbangkan beberapa hal. Misalnya, indukan harus berkualitas bagus. 

Kriteria induk yang bagus adalah tidak dalam kondisi sakit, bentuk daun dan coraknya indah sehingga disukai banyak orang, mudah dipelihara dan tahan terhadap penyakit.

Keberhasilan dari penyerbukan ini ditandai dengan membengkaknya tongkol, hal ini merupakan tanda terbentuknya buah. 

Selain itu, tangkai tongkol tetap segar berwarna hijau. Biarkan buah berkembang, pada mulanya berwarna kecoklatan, semakin tua akan berwarna merah. Setelah 5 - 6 bulan buah siap dipetik untuk disemai.

Pembibitan dengan Biji

Memperbanyak anthurium dengan biji sangat mudah, untuk keperluan ini pilih buah yang sudah matang yakni yang dengan sendirinya terlepas dari tongkol dan terlihat menonjol keluar. 

Jangan memilih buah yang masih melekat erat dalam tongkol karena masih muda sehingga tidak bagus untuk ditabur. 

Buah-buah dalam satu tongkol tidak matang bersamaan, jadi pada waktu pengambilan juga tidak bersamaan. Sebagai media semai gunakan media campuran pakis halus dan cocopeat (3:1) atau pakis halus saja. 

Cuci media sampai bersih dan rendam dalam larutan Fungisida selama 24 jam, selanjutnya taburkan pestisida . Hal yang perlu diingat adalah jangan menunda menyemai biji yang sudah dikeluarkan dari buahnya. 

Biji-biji yang tidak langsung ditanam akan mengalami stagnasi akibatnya waktu berkecambahnya akan lebih lama. 

Keberhasilan menyemai biji rata-rata hanya 50-60% terlebih jika buah dipanen muda. Untuk meningkatkan daya hidup sampai  90%, perlu ada perlakuan khusus terhadap biji. 

Campurkan pemacu benih (misal: Nutrifarm) pada biji-biji yang hendak disemai. Campurkan secara merata sehingga biji-biji terselimuti oleh pemacu benih. 

Hal ini dimaksudkan untuk merangsang perkecambahan dan membunuh jamur yang dapat menyerang biji-biji tersebut.

Perbanyakan Vegetatif

Perbanyakan secara vegetatif dilakukan menggunakan bagian tanaman itu sendiri. Secara vegetatif tanaman anthurium dapat diperbanyak menggunakan bonggol, stek pucuk dan pemisahan anakan. 

Keunggulan teknik ini adalah sifat keturunan yang diperoleh bisa sama persis dengan induknya, perbanyakan vegetatif dapat dilakukan dengan cara:

Potong Bonggol

Bonggol anthurium adalah istilah untuk bagian batang tanaman yang tertutup tanah, bagian ini dapat digunakan untuk memperbanyak tanaman. Pada bonggol biasanya banyak terdapat mata tunas, baik yang terlihat ataupun yang belum terlihat. 

Mata tunas itulah calon anakan yang nantinya dapat digunakan sebagai bibit. Tanaman siap dipotong bonggolnya apabila sudah cukup tua dan ukuran bonggol sudah cukup besar. Namun, jangan memilih tanaman yang tengah bertunas dan berbunga. 

Pemotongan bonggol dalam kondisi tanaman yang seperti itu akan menyebabkan tanaman stress dan gagal membentuk daun/buah. 

Apabila bonggol cukup besar dan panjang pisahkan menjadi tiga bagian, yaitu bonggol bawah, tengah dan atas. Panjang bonggol 5 - 10 cm.

Stek Pucuk

Perbanyakan anthurium dengan stek pucuk adalah salah satu cara perbanyakan yang bisa mempercepat pertumbuhan tanaman. Langkah- langkah melakukan stek pucuk adalah :
  • Menyiapkan media tumbuh untuk stek, sterilkan media terlebih dahulu terutama pakis dengan mencuci sampai bersih untuk mencegah cendawan.
  • Menyiapkan bahan stek yaitu tanaman yang sudah berumur 2 tahun dan memiliki akar gantung.
  • Potong pucuk menggunakan pisau yang tajam dan telah dicelup dalam alkohol.
  • Celup stek sebentar dalam larutan fungisida untuk mencegah serangan cendawan.
  • Olesi bekas potongan dengan zat perangsang tumbuh akar auksin (missal rootone F) untuk mempercepat keluarnya akar.
  • Keringanginkan selama 1-2 menit, setelah bekas potongan kering barulah stek ditanam dalam media tumbuh.
  • Tanam stek pucuk yang sudah disiapkan secara vertical.
  • Siram dengan cara disemprot dan selama pemeliharaan usahakan media selalu dalam kondisi lembab.
  • Letakkan tanaman ditempat yang teduh Intensitas cahaya matahari 65%.

Pemisahan Anakan

Anakan anthurium biasanya muncul di samping tanaman induk, selain dalam rangka perbanyakan tanaman pemisahan anakan perlu dilakukan agar tanaman tidak terlalu rimbun dan perakarannya berdesakan. Anakan sudah dapat dipisah dari induknya apabila telah mempunyai minimal 3 daun dan akar baru.

Itulah informasi tentang cara budidaya tanaman hias anthurium hookeri, peluang usaha yang memiliki prospek cukup menggiurkan, mudah-mudahan bisa bermanfaat dan menambah wawasan Anda, Selamat mencoba !
Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 Response to "Budidaya Tanaman Hias Anthurium Hookeri, Peluang Usaha yang Menggiurkan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel