>

Prinsip Etis Dalam Berbisnis Tidak Akan Pernah Lepas Dari Kehidupan Sehari-Hari

Prinsip Etis Dalam Berbisnis Tidak Akan Pernah Lepas Dari Kehidupan Sehari-Hari
Hallo sahabat Agribisnis Agrokompleks, Pada kesempatan ini kami akan memberikan informasi tentang Prinsip Etis Dalam Berbisnis Tidak Akan Pernah Lepas Dari Kehidupan Sehari-Hari, mudah-mudahan isi postingan Artikel Kewirausahaan, bisa bermanfaat dan menambah wawasan kalian.

Baca juga


Prinsip Etis Dalam Berbisnis - Secara umum prinsip-prinsip yang dipakai dalam bisnis tidak akan pernah lepas dari kehidupan sehari-hari. 
Prinsip Etis Dalam Berbisnis

Prinsip-prinsip yang berlaku dalam bisnis sesungguhnya adalah implementasi dari prinsip etika pada umumnya. (Erni R. Ernawan, 2011) Berikut adalah prinsip-prinsip dalam berbisnis:

Prinsip Otonomi 

Orang bisnis yang otonom sadar sepenuhnya akan apa yang menjadi kewajibannya dalam dunia bisnis. Ia akan sadar dengan tidak begitu saja mengikuti norma dan nilai moral yang ada, akan tetapi juga melakukan sesuatu yang telah dipikirkan dan dipertimbangkan dengan baik. 

Untuk bertindak otonom, diandaikan ada kebebasan untuk mengambil keputusan dan bertindak berdasarkan keputusan yang menurutnya terbaik, karena kebebasan adalah unsur hakiki dari prinsip otonomi ini. 

Dalam etika, kebebasan adalah prasyarat utama untuk bertindak secara etis. Unsur lain dari prinsip otonomi adalah tanggungjawab, 

Karena selain sadar akan kewajibannya dan bebas dalam mengambil keputusan dan tindakan berdasarkan apa yang dianggap baik, 

Otonom juga harus bisa mempertanggung jawabkan keputusan dan tindakannya. Kesediaan bertanggung jawab merupakan ciri khas dari makhul bermoral.

Prinsip Kejujuran 

Sebuah bisnis tidak akan bertahan lama jika tidak ada kejujuran, karen kejujuran merupakan modal utama untuk memperoleh kepercayaan. 

Kejujuran menuntut adanya keterbukaan dan kebenaran. Beberapa lingkup kejujuran diantaranya adalah:
  • Kejujuran relevan dalam pemenuhan syarat-syarat perjanjian dan kontrak.
  • Kejujuran relevan dengan penawaran barang dan jasa dengan mutu dan harga yang baik.
  • Kejujuran relevan dalam hubungan kerja intern dalam suatu perusahaan yaitu antara pemberi kerja dan pekerja, dan berkaitan dengan kepercayaan.

Prinsip Keadilan 

Prinsip ini menuntut agar setiap orang diperlakukan secara sama sesuai dengan aturan yang adil dan kriteria yang rasional objektif dan dapat dipertanggungjawabkan. 

Keadilan berarti tidak ada pihak yang dirugikan hak dan kepentingannya. Salah satu teori keadilan yang dikemukakan oleh aristoteles adalah: 
  • Keadilan legal, yaitu menyangkut hubungan antara individu atau kelompok masyarakat dengan negara.
  • Keadilan komunitatif, yaitu keadilan yang mengatur hubungan yang adil antara orang yang satu dengan yang lain.
  •  Keadilan distributif atau disebut juga keadilan ekonomi, yaitu distribusi ekonomi yang merata atau dianggap adil bagi semua warga negara.

Prinsip Saling Menguntungkan 

Prinsip ini menuntut agar semua pihak berusaha untuk saling menguntungkan satu sama lain. Dalam dunia bisnis, prinsip ini menuntut persaingan bisnis harus bisa melahirkan suatu win-win situation

Prinsip Integritas Moral 

Prinsip ini menyarankan bahwa dalam berbisnis selayaknya dijalankan dengan tetap menjaga nama baik. Nama baik yang haruslah dijaga bisa meliputi nama baik perusahaan maupun nama baik diri sendiri atau pelaku bisnis.

Pembuatan kode etik adalah cara ampuh untuk melembagakan etika dalam struktur dan kegiatan perusahaan. 

Jika perusahaan memiliki kode etik sendiri, ia mempunyai beberapa kelebihan dibandingkan dengan perusahaan yang tidak memilikinya. (K. Bertens, 2013) Manfaat kode etik perusahaan dapat dilukiskan sebagai berikut:
  • Kode etik dapat meningkatkan kredabilitas suatu perusahaan, karena etika telah dijadikan sebagian corporate cultur.
  • Kode etik dapat membantu dalam menghilangkan grey area atau kawasan kelabu di bidang etika.
  • Kode etik dapat menjelaskan bagaimana perusahaan menilai tanggungjawab sosialnya.
  • Kode etik menyediakan bagi perusahaan dan dunia bisnis pada umumnya kemungkinan untuk mengatur dirinya sendiri (self regulation)

Sumber:

  1. Erni R. Ernawan. (2011). Business Ethics,. Bandung: Alfabeta.
  2. K. Bertens. (2013). Pengantar Etika Bisnis. Yogyakarta: Kanisius.
Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 Response to "Prinsip Etis Dalam Berbisnis Tidak Akan Pernah Lepas Dari Kehidupan Sehari-Hari"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel