√ Cara budidaya Tanaman Terong yang Baik dan Benar - Agribisnis Agrokompleks

Cara budidaya Tanaman Terong yang Baik dan Benar

Cara budidaya Tanaman Terong yang Baik dan Benar
Cara budidaya Tanaman Terong yang Baik dan Benar - Terong (Solanum melongena) merupakan tanaman semusim sampai setahun atau tahunan, termasuk dalam famili Solanaceae.
Budidaya terong

Tanaman terong berbentuk semak atau perdu, dengan tunas yang tumbuh terus diketiak daun sehingga tanaman terlihat tegak menyebar merunduk.

Pada dasarnya terong dapat ditanam didataran rendah sampai dataran tinggi. Tanah yang cocok untuk tanaman terong adalah tanah yang subur, tidak tergenang air, dengan pH 5-6, dan drainase baik, tanah lempung dan berpasir sangat baik untuk tanaman terong.

Terong merupakan sayuran yang mampu berproduksi hingga 2 tahun dan memiliki produktifitas yang cukup tinggi. Karena itu terong menjadi salah satu jenis sayuran dengan prospek yang menjajikan. Harga terong yang relatif stabil, bisa menjadi pertimbangan untuk membudidayakan secara luas.

Berikut tahapan cara budidaya tanaman terong yang baik dan benar agar mendapatkan keuntungan yang maksimal,

Benih

Kebutuhan benih untuk satu hektar 150-500 gr biji dengan daya tumbuh 75% biji tumbuh kurang lebih 10 hari setelah disemai.

Buah yang baik diperoleh dari buah yang warna kulit buahnya sudah menguning minimum 75% terutama pada jenis terung besar dan dipanen dengan memotong tangkai buahnya.

Persemaian

Sebelum disemai, benih direndam dalam larutan Previkur N(0,1%) selama ± 2 jam, kemudian dikeringkan.

Benih disebar merata pada bedengan dengan media berupa campuran tanah dan pupuk organik (1:1) tutup dengan tanah tipis, kemudian ditutup dengan alang-alang atau daun pisang selama 2-3 hari.

Bedengan persemaian diberi naungan dan ditutup dengan screen untuk menghindari serangan OPT.

Setelah berumur 7-8 hari, bibit dipindahkan ke bumbunan daun pisang/pot plastik dengan media yang sama.

Lakukan penyiraman sesuai dengan keadaan tanaman. Bibit siap dipindahkan kelapangan setelah mempunyai 4-5 helai daun.

Pengolahan Tanah

Tanah yang akan ditanami dicangkul 2-3 kali dengan kedalaman 20-30 cm. Buat bedengan dengan lebar 100-120 cm dan panjang disesuaikan dengan kondisi lahan, jarak antara bedengan 50 cm.

Pada tanah dengan pH <5 lakukan pengapuran dengan dolomit/kalsit 1-2 t/ha 3 minggu sebelum tanam.

Diantara bedengan dibuat parit dengan kedalaman 30 cm.Apabila menggunakan mulsa plastik, pemasangan dilakukan setelah pembuatan bedengan.

Pupuk organik atau kompos diberikan 0,5-1 kg per lubang tanam, 1 minggu sebelum tanam.

Penanaman

Penanaman dilakukan pada pagi atau sore hari. Jarak tanam dalam barisan 50-70 cm (tergantung varietas) dan jarak antar barisan 80-90 cm, pada tiap bedengan terdapat dua baris tanaman.

Lakukan penyiraman secukupnya, karena tanaman tidak tahan terhadap kekeringan dan kelebihan air.

Pemupukan

Pupuk buatan diberikan setelah tanaman berumur 1-2 minggu setelah tanam berupa ZA dan ZK dengan perbandingan 1:1 sebanyak 10 gr/tanaman disekeliling tanaman dengan jarak ±5 cm dari pangkal batang.

Pemupukan berikutnya diberikan saat tanaman berumur 2-3 bulan, berupa ZA 150 kg dan ZK 150 kg/ha. Pada musim kemarau pemupukan dianjurkan secara kocor.

Pemeliharaan

Penyiangan dilakukan sesuai dengan keadaan gulma, dapat dilakukan secara manual atau dengan cangkul.

Penyiraman dilakukan sesuai dengan kebutuhan tanaman, pada musim hujan drainase perlu diperdalam.

Pertumbuhan tanaman yang terlalu subur perlu dilakukan perompesan yaitu pengurangan daun.Pada tanaman yang relatif lebih tinggi perlu pemasangan ajir.

Pengendalian Hama dan Penyakit

Hama utama yang menyerang tanaman terung antara lain kutudaun (Myzus persicae), kutu kebul (Bermisida tabaci), pengorokdaun (Lirimyza sp.), dan oteng-oteng (Epilachna sp.).

Pengendalian dapat dilakukan dengan menggunakan perangkap kuning sebanyak 40buah/ha. Penyakit utama yang menyerang tanaman layu bakteri, busuk buah bercak daun antraknose busuk leher akar dan rebah semai.

Pengendalian dilakukan dengan menanam varietas tahan, atur jarak tanam dan pergiliran tanaman, perbaikan drainase, atur kelembaban dengan jarak tanam agak lebar, cabut dan buang tanaman sakit.

Apabila harus menggunakan pestisida gunakan pestisida yang aman dan selektif seperti pestisida nabati, biologi atau pestisida piretroid sintetik.

Panen dan Pasca Panen

Panen buah pertama dapat dipetik setelah umur 3-4 bulan tergantung dari jenis varietas. Ciri-ciri buah siap panen adalah ukurannya telah maksimum dan masih muda.

Waktu yang paling tepat untuk panen pagi atau sore hari. Cara panen buah dipetik bersama tangkainya dengan tangan atau alat yang tajam.

Pemetikan buah berikutnya dilakukan 3-7 hari sekali dengan cara memilih buah yang sudah siap dipetik.

Buah terung tidak dapat disimpan lama sehingga harus dipasarkan segera setelah tanam. Sortasi dilakukan berdasarkan ukuran dan warna.

Itulah informasi tentang cara budidaya tanaman terong yang baik dan benar agar hasil yang di dapatkan sesuai harapan serta dapat menambah keuntungan yang menjanjikan mudah-mudahan bisa bermanfaat dan menambah wawasan Anda, Selamat mencoba !
Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 Response to "Cara budidaya Tanaman Terong yang Baik dan Benar"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel